Latest News

Prediksi LSI: Jokowi Pemenang Pilpres 2014

Jokowi
Jokowi

BERITA TERKINI, JAKARTA -- Pemilihan Presiden (Pilpres) 2014 merupakan momentum Gubernur DKI Jakarta Joko Widodo (Jokowi). Jokowi diprediksikan bakal menjadi pendulang suara karena elektabilitasnya terus naik. “Jokowi dipasangkan dengan siapa pun. Sebagai calon presiden maupun calon wakil presiden, Jokowi berpeluang besar keluar sebagai pemenang,” kata Peneliti dari Lingkaran Survei Indonesia (LSI) Adjie Alfaraby, Senin (22/7).

Dia pun menyimpulkan duet Jokowi dan Hatta Rajasa akan lebih kuat dibandingkan Prabowo Subianto-Hatta. Jokowi-Megawati Soekarnoputri dan Jokowi-Aburizal Bakrie pun memiliki peluang untuk menang.

Adjie mengatakan, Pilpres 2014 merupakan momentum Jokowi jika ingin menjadi presiden. Jika Jokowi tidak mengambil kesempatan ini, posisi elektabilitas Jokowi tidak akan sekuat sekarang.
Sejak terpilih menjadi gubernur DKI Jakarta, Adjie menerangkan, popularitas Jokowi makin melejit. Gaya kepemimpinan Jokowi yang apa adanya, terang-terangannya, langsung turun ke bawah, tidak birokratis, sederhana, adalah antitesis dari gaya kepemimpinan para pemimpin sebelumnya, termasuk mantan gubernur DKI Jakarta Fauzi Bowo dan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono. "Masyarakat suka dengan gaya kepemimpinan Jokowi," ujar dia.

Jika capres lain mencoba melakukan upaya yang sama dengan Jokowi, ujar Adjie, hasilnya tidak akan efektif. Apalagi, jika capres tersebut selama ini dikenal sebagai tokoh yang tidak pernah turun ke bawah, jauh dari rakyat, dan birokratis.
Pengamat politik dari LIPI Siti Zuhro mengatakan, Jokowi tidak memiliki keleluasaan untuk memilih karena terikat dengan PDI Perjuangan. PDI Perjuangan sudah menyerahkan keputusan pencalonan presiden kepada Megawati selaku ketua umum.

Megawati masih menjadi calon kuat sebagai capres dari PDI Perjuangan. Meski demikian, Jokowi bisa mendampingi Megawati. "Kalau animo masyarakat masih kuat seperti ditunjukkan hasil survei saat ini, maka kemenangan pasangan ini tak terelakkan," kata dia.
Zuhro menambahkan, pimpinan parpol sebaiknya tidak terlena dengan hasil survei yang menempatkan Jokowi di posisi puncak.

Sebab, kemampuan Jokowi memimpin belum teruji. Jokowi baru berhasil memimpin Kota Solo dan sedang menjalankan tugasnya sebagai gubernur DKI Jakarta. Selain itu, kata Zuhro, munculnya calon presiden dari kalangan nonpartai tidak bisa diabaikan.
Calon-calon presiden dari kalangan nonpartai itu, seperti mantan ketua Mahkamah Konstitusi Mahfud MD, Menteri BUMN Dahlan Iskan, dan Menteri Perdagangan Gita Wirjawan. “Kemungkinan akan muncul lagi nama-nama lainnya.”

Jika nama-nama itu diakomodasi oleh parpol dan memenangi Pilpres, kata Zuhro, akan menjadi kemenangan civil society. Karena pada dasarnya, masyarakat saat ini memang sedang ingin mencari pemimpin-pemimpin alternatif. 

Sumber: Republika Online
  • Komen yuk!!, jangan lupa centang "Also post on Facebook" :)
  • BERITA TERKINI Designed by Templateism.com Copyright © 2014

    Template images by Bim. Powered by Blogger.